3. Meminang

Attayaya Butang Emas on 2008-11-07

Daripada kerja-kerja merisik diperolehlah sesuatu yang menggembirakan tidak hanya kepada pihak perempuan, tetapi yang terlebih gembira adalah pihak si anak bujang. Maka keluarga si anak bujang itu mengadakan musyawarah dengan kerabat terdekatnya. Di dalam musyawarah dibicarakan berkenaan dengan maksud keluarga untuk menyunting si anak dara.

Setelah didapat kata mufakat, maka ditunjuklah seorang orang tua yang sudah berpengalaman dalam hal pinang meminang. Biasanya orang tua itu tidak sendiri, melainkan juga dengan beberapa orang apakah orang-orang tua baik laki-laki mau pun perempuan. Dan biasanya orang-orang itu masih juga terdapat hubungan keluarga atau jiran terdekat.

Kemudian setelah semuanya dipersiapkan maka berangkatlah utusan dari pihak lelaki atau si bujang menuju ke rumah si anak dara untuk meminang. Mereka pergi ke rumah pihak perempuan setelah shalat Isya dikarenakan waktunya agak panjang. Kedua orang tua dari pihak laki-laki biasanya atau lazimnya tidak menyertai utusan itu. Ini dikarenakan, kepercayaan telah diberikan sepenuhnya kepada pihak yang mewakili keluarga. Hal lain yang menyebabkan kedua orang tua sang bujang (laki-laki) tidak ikut meminang adalah menghindarkan hal-hal yang tidak diinginkan, misalnya pinangan ditolak, konon. Itulah sebabnya kedua orang tua dari pihak laki-laki tidak ikut menyertai.

Menanti kehadiran pihak laki-laki, pihak perempuan pula mempersiapkan segala sesuatunya. Rumah ditata rapi supaya kelihatan molek dan pandangan berseri. Kemudian rumah pihak perempuan pintunya “dibuka”, ini pertanda kehadiran dari pihak laki-laki dinantikan dengan senang hati oleh pihak perempuan. Sementara itu dari pihak perempuan pun telah mewakilkan kepada orang tua yang dipercayai menjadi wakil tuan punya rumah. Dalam acara peminangan ini, kedua orang tua pihak perempuan biasanya tidak tampil dihadapan wakil pihak laki-laki.

Hatta, sampailah utusan dari pihak laki-laki yang membawa seperangkat perlengkapan meminang, yaitu :
1. Tepak sirih lengkap dengan isinya,
2. Buah-buahan.
3. Kue-mueh.

Kedatangan dari pihak laki-laki disambut dengan baik. Maka tiada berapa lama setelah semuanya hadir, maka upacara peminangan itu pun dimulai dengan ucapan atau alu-aluan dari pihak keluarga laki-laki sambil menyerahkan tepak sirih lengkap dengan isinya yaitu sesusun daun sirih yang diatur telungkup, kapur, gambir, dan pinang sebagai tanda permulaan pertemuan.

Sirih yang dibawa untuk disuguhkan pada tetua dan pihak yang mewakili pihak perempuan. Sedangkan bawaan berupa buah-buahan dan kue-mueh dipersembahkan kepada pihak perempuan. Pemberian dilakukan adalah sebagai tanda terjalinnya hubungan persaudaraandi kedua belah pihak.

Kini marilah kita simak pelaksanaan adat meminang tersebut, konon lakonan itu masih kepada lanjutan lakonan keluarga Atan yang meminang si Aisyah. Maka kira-kira seperti berikutlah perbuatan tersebut :

01. Pihak Laki-laki :
(dengan pantun)
terime kasih, kami bersame rombongan telah dipersilekan masuk dan duduk di tempat yang selese. Alhamdulillah... terutame saye sebagai wakil dari pihak rombongan laki-laki menyampaikan salam keluarge Pak Dollah, yang mane pade kesempatan ini belum dapat hadir, beliau menitipkan salam dan mendo’ekan semogelah keluarge di sini dalam keadean sehat wal-afiat dan tiade kurang suatu ape pun.

02. Pihak Perempuan :
Alhamdulillah ... keluarge di sini sekarang dalam keadean sehat wal-afiat dan dapat menyambut kedatangan dari pihak tuan-tuan dan Ncek puan sekaliannye.

03. Pihak Laki-laki :
Sebelum saye tersalah orang, tersalah cakap, make saye memperkenalkan diri. Saye sebagai wakil dari pihak laki-laki, oleh karene itu :
Besar mane bunge cendawan,
Alat pencongkel jatuh ke tanah,
Saye bertanye kepade tuan,
Siapekah wakil tuan rumah.

04. Pihak Perempuan :
Ikan aruan masuk ke rage,
Bawe ke Pangkil untuk disemah,
Kalau tuan sudah bertanye,
Sayelah wakil tuan rumah.

05. Pihak Laki-laki :
Ohh... ini rupenye, wakil yang punye rumah. Kacak orangnye...

Daun sedingin dibelah-belah,
Buah pinang dipilih-pilih,
Saye ingin memohon sembah,
Adat meminang bertepak sirih.

Beras bertih di atas peti,
Anak kedidi di dalam rumah,
Tepak sirih sudah menanti,
Mintelah sudi tuan menjamah.

Penjelasan :
Perwakilan pihak perempuan kemudiannya mencicipi sirih pihak laki-laki sambil mempersilakan mereka mencicipi sirih pihak perempuan. Sambil mencicipi maka pihak perempuan pun menjawab pantun dari pihak laki-laki.

06. Pihak Perempuan :
Benih tuan usah dibaje,
Pastilah sudah akan menjadi,
Sirih tuan sudah pun dirase,
Rasekan pule sirih kami.

Kacip-kacip si buah pinang,
Pinang kelat jangan sepahkan,
Sudah dicicip sirih dan pinang,
Ape hajat sile sampaikan.

Penjelasan :
Setelah pihak laki-laki mencicipi sirih pinang dari tuan rumah, maka pihak laki-laki menyampaikan hajatnya.

07. Pihak Laki-laki :
Burung merbah suarenye lantang,
Anak beruk di pokok teruntum,
Lame sudah kami tak datang,
Hendak menjenguk bunge sekuntum.

Jalan berteman di pagi hari,
Membawe rempah ke tengah pekan,
Bunge di taman indah berseri,
Takut terjamah dipetik orang.

Iye, kami bersame rombongan ini untuk menyambung kembali pembicaraan yang terdahulu, yaitu ketike pade saat merisik. Dimane kami ketahui di rumah yang indah berseri ini, ade memiliki sekuntum bunge yang harum semerbak. Apekah sudah ade kumbang yang datang ke rumah ini, kalaulah belum izinkan kami dari si kumbang seekor hendak memetik.

08. Pihak Perempuan :
Memanglah ade sekuntum bunge di taman kami, ape ke pihak tuan sudah menyelidiki. Pasal bunge disini, adelah juge kumbang mendekat, tetapi yang datang seperti ini barulah dari pihak tuan.

Buah berangan tepi rumah,
Rame-rame di tengah laman,
Bunge di taman belum terjamah,
Apetah pule terpetik tangan

09. Pihak Laki-laki :
Sungguh harum bunge di taman,
Harum semerbak terlihat cantik,
Jike belum terjamah tangan,
Bolehkah agak kami memetik?

10. Pihak Perempuan :
Buah betik baru berputik,
Jangan ditutup kain berserat,
Hendak petik silekan petik,
Asal cukup dengan syarat.

11. Pihak Laki-laki :
Jike berat jadi timbangan,
Jangan diikat di atas dahan,
Jike syarat menjadi timangan,
Ikhtiar dibuat tentulah dikabulkan.

12. Pihak Perempuan :
Kalau memanjat si pokok pinang,
Jangan dipanjat si pinang mude,
Kalau hajat hendak meminang,
Boleh ke diikat dengan tande.

13. Pihak Laki-laki :
kalau begitu, ini... adelah kami serahkan sebentuk cincin sebagai tande. Mudah-mudahan dapatlah diterime...
burung gelatik di atas dahan,
tersentuh duri, sayap terluke,
sungguh cantik cincin hantaran,
cincin diberi sebagai tande.

14. Pihak Perempuan :
Oleh karene kami menerime tande, ape syaratnye supaye kami tahu dan dapat menjagenye dengan baik?

15. Pihak Laki-laki :
Syarat sebagaimane yang tersurat di dalam adat, yaitu kalau tande telah pun kami berikan, apebile bunge sekuntum berlaku mungkir, make kenelah ienye mengembalikan due kali lipat.

16. Pihak Perempuan :
Meminang itulh sudah menjadi adat resam, mau tak mau hendaklah diperturut.

17. Pihak Laki-laki :
Kalau tande sudah diterime, kami hendaklah bertanye, kire-kire ape maharnye, dan ape pule syarat yang lain sebagai pengiring, atau ke ade yang harus kami “langkah”?

Penjelasan :
“Langkah” dimaksud adalah ada saudara perempuan yang lebih tua dari Aisyah dan belum menikah. Jika Aisyah menikah lebih dulu dari saudara perempuan sekandungnya, maka Aisyah disebut “melangkahi”. Dan lazimnya ada hadiah untuk yang dilangkahi sebagai penyejuk hati.

18. Pihak Perempuan :
Karene mahar adelah hak perempuan, make sesuai dengan adat, kami meminte sebentuk cincin dengan pengiringnye serbe satu, dan kami minte bilik kosong. Sedangkan masalah langkah tidak ade, karene si Aisyah merupakan anak sulung dari Pak Leman. Oleh karenenye pade acarenye nanti hendak menjemput sanak keluarge yang jauh, ade pule sanak saudare yang ade di kampung sini kesemuenye akan kite jemput, itulah sebabnye dari pihak perempuan meminte disediakan uang hangus, mengenai jumlahnye akan disebut kelak. Haa... bagaimane pule dari pihak lelaki?

19. Pihak Laki-laki :
Ape yang sudah tersirat di kote sudah, terletak juge di atas bahu. Berat dan ringan haruslah dipikul. Setelah semuenye diketahui, sekire-kirenye waktu dan tempatnye dimane?

20. Pihak Perempuan :
Jike tiade halangan, lebih kurang enam bulan, mengenai hari dan tanggalnye ditentukan kemudian. Sedangkan tempatnye sudahlah tentu di rumah ini.

21. Pihak Laki-laki :
Jika demikian jelaslah semuenye. Selanjutnye sebagai tande persaudarean, terimelah buah-buahan dan kue-mueh dari kami.

22. Pihak Perempuan :
Terimekasih atas buah tangannye. Kalaulah ini silaturrahmi sebagai persaudarean mudah-mudahan akan terjalin lebih mesre.

23. Pihak Laki-laki :
Selanjutnye dari pihak lelaki hendak memberi tande kepade pihak perempuan, biarlah disaksikan oleh semue yang hadir....

Penjelasan :
Kemudiannya si Aisyah si anak dara yang sudah dipinang itu, sudah menunggu di biliknya dengan pakaian adat Melayu. Ianya dibawa keluar oleh salah seorang keluarga menuju tempat yang sudah disediakan. Setelah si Aisyah duduk bersimpuh, maka wakil dari pihak laki-laki menyarungkan cincin ke jari manisnya. Perihal yang sedemikian adalah sebagai tanda bahwa Aisyah sudah dipinang. Kemudian Aisyah dibawa masuk kembali ke dalam biliknya.
Selanjutnya hadirin disuguhkan dengan hidangan ala kadarnya, seperti Roti Kirai dan kue-mueh lainnya semacam Sri Salat. Setelah semua hadirin menyantap hidangan yang disediakan, maka wakil dari pihak laki-laki dan pihak perempuan duduk maju ke depan saling berhadapan.

24. Pihak Laki-laki :
Hajat sudah pun kami sampaikan, mufakat telah pun tercapai, make selesailah sebarang kerje. Sebelumnye kami mengucapkan terime kasih dengan sambutan yang telah diberikan. Kami dari pihak laki-laki meminte maaf apebile dalam bertutur kate banyak terdapat kesalahan. Kemudian kami hendak meminte diri...

25. Pihak Perempuan :
iye... same-samelah. Kite sebagai manusie tentulah tiade yang sempurne. Ibarat kate peribahase “tak ade gading yang tak retak”. Begitupun dengan kami, ape bile terkurang sambutan dan bahase serte adat yang kurang kene, kami meminte maaf.
Kalau memang hendak berundur diri, sebagai tande ingat sampaikan juge salam kami kepade calon mertue, dan ini ade sedikit buah tangan, sebagai tande sudah sampai. Bukan hendak membalas, tetapi menyatekan utusannye telah diterime dengan baik.

***

Setelah selesai acara meminang, pihak perempuan pun memberi oleh-oleh untuk keluarga laki-laki. Pemberian ini tidak saja untuk mengukuhkan hubungan persaudaraan kedua belah pihak, tetapi juga menjadi isyarat bahwa peminangan yang dilakukan pihak laki-laki diterima oleh pihak perempuan. Buah tangan tersebut berupa makanan. Maka setelah acara semua selesai ditutuplah dengan pembacaan do’a bersama yang dipimpin oleh salah seorang dari pihak keluarga perempuan.



Gurindam 12 Raja Ali Haji

Gurindam 12 - Fasal 1

barang siapa tiada memegang agama
sekali-kali tiada boleh dibilangkan nama

barang siapa mengenal yang empat maka yaitulah orang yang makrifat

barang siapa mengenal Allah
suruh dan tegahnya tiada ia menyalah

barang siapa mengenal diri
maka telah mengenal akan tuhan yang bahri

barang siapa mengenal dunia
tahulah ia barang yang terperdaya

barang siapa mengenal akhirat
tahulah ia dunia mudharat

Gurindam 12 - Fasal 2

barang siapa mengenal yang tersebut
tahulah ia makna takut

barang siapa meninggalkan sembahyang
seperti rumah tiada bertiang

barang siapa meninggalkan puasa
tidaklah mendapat dua termasa

barang siapa meninggalkan zakat
tiada hartanya beroleh berkat

barang siapa meninggalkan haji
tiadalah ia menyempurnakan janji

Gurindam 12 - Fasal 3

apabila terpelihara mata
sedikitlah cita-cita

apabila terpelihara kuping
khabar yang jahat tiadalah damping

apabila terpelihara lidah
niscaya dapat daripadanya faedah

bersungguh-sungguh engkau memeliharakan tangan
daripada segala berat dan ringan

apabila perut terlalu penuh
keluarlah fi‘il yang tiada senonoh

anggota tengah hendaklah ingat
di situlah banyak orang yang hilang semangat

hendaklah peliharakan kaki
daripada berjalan yang membawa rugi

Gurindam 12 - Fasal 4

hati itu kerajaan di dalam tubuh
jikalau zalim segala anggota pun rubuh

apabila dengki sudah bertanah
datang daripadanya beberapa anak panah

mengumpat dan memuji hendaklah pikir
di situlah banyak orang yang tergelincir

pekerjaan marah jangan dibela
nanti hilang akal di kepala

jika sedikit pun berbuat bohong
boleh diumpamakan mulutnya itu pekung

tanda orang yang amat celaka
aib dirinya tiada ia sangka

bakhil jangan diberi singgah
itulah perompak yang amat gagah

barang siapa yang sudah besar
janganlah kelakuannya membuat kasar

barang siapa perkataan kotor
mulutnya itu umpama ketor

di manatah tahu salah diri
jika tiada orang lain yang berperi

pekerjaan takbur jangan direpih
sebelum mati didapat juga sepih

Gurindam 12 - Fasal 5

jika hendak mengenal orang berbangsa
lihat kepada budi dan bahasa

jika hendak mengenal orang yang berbahagia
sangat memeliharakan yang sia-sia

jika hendak mengenal orang mulia
lihatlah kepada kelakuan dia

jika hendak mengenal orang yang berilmu
bertanya dan belajar tiadalah jemu

jika hendak mengenal orang yang berakal
di dalam dunia mengambil bekal

jika hendak mengenal orang yang baik perangai
lihat pada ketika bercampur dengan orang ramai

Gurindam 12 - Fasal 6

cahari olehmu akan sahabat
yang boleh dijadikan obat

cahari olehmu akan guru
yang boleh tahukan tiap seteru

cahari olehmu akan isteri
yang boleh menyerahkan diri

cahari olehmu akan kawan
pilih segala orang yang setiawan

cahari olehmu akan abdi
yang ada baik sedikit budi
Gurindam 12 - Fasal 7

apabila banyak berkata-kata
di situlah jalan masuk dusta

apabila banyak berlebih-lebihan suka
itulah tanda hampirkan duka

apabila kita kurang siasat
itulah tanda pekerjaan hendak sesat

apabila anak tidak dilatih
jika besar bapanya letih

apabila banyak mencacat orang
itulah tanda dirinya kurang

apabila orang yang banyak tidur
sia-sia sahajalah umur

apabila mendengar akan khabar
menerimanya itu hendaklah sabar

apabila mendengar akan aduan
membicarakannya itu hendaklah cemburuan

apabila perkataan yang lemah lembut
lekaslah segala orang mengikut

apabila perkataan yang amat kasar
lekaslah orang sekalian gusar

apabila pekerjaan yang amat benar
tiada boleh orang berbuat honar

Gurindam 12 - Fasal 8

barang siapa khianat akan dirinya
apalagi kepada lainnya

kepada dirinya ia aniaya
orang itu jangan engkau percaya

lidah suka membenarkan dirinya
daripada yang lain dapat kesalahannya

daripada memuji diri hendaklah sabar
biar daripada orang datangnya khabar

orang yang suka menampakkan jasa
setengah daripada syirik mengaku kuasa

kejahatan diri sembunyikan
kebajikan diri diamkan

keaiban orang jangan dibuka
keaiban diri hendaklah sangka

Gurindam 12 - Fasal 9

tahu pekerjaan tak baik tapi dikerjakan
bukannya manusia ia itulah syaitan

kejahatan seorang perempuan tua
itulah iblis punya penggawa

kepada segala hamba-hamba raja
di situlah syaitan tempatnya manja

kebanyakan orang yang muda-muda
di situlah syaitan tempat bergoda

perkumpulan laki-laki dengan perempuan
di situlah syaitan punya jamuan

adapun orang tua yang hemat
syaitan tak suka membuat sahabat

jika orang muda kuat berguru
dengan syaitan jadi berseteru

Gurindam 12 - Fasal 10

dengan bapa jangan durhaka
supaya Allah tidak murka

dengan ibu hendaklah hormat
supaya badan dapat selamat

dengan anak janganlah lalai
supaya boleh naik ke tengah balai

dengan isteri dan gundik janganlah alpa
supaya kemaluan jangan menerpa

dengan kawan hendaklah adil
supaya tangannya jadi kapil

Gurindam 12 - Fasal 11

hendaklah berjasa
kepada yang sebangsa

hendaklah jadi kepala
buang perangai yang cela

hendak memegang amanat
buanglah khianat

hendak marah
dahulukan hujjah

hendak dimalui
jangan memalui

hendak ramai
murahkan perangai

Gurindam 12 - Fasal 12

raja mufakat dengan menteri
seperti kebun berpagar duri

betul hati kepada raja
tanda jadi sebarang kerja

hukum adil atas rakyat
tanda raja beroleh inayat

kasihkan orang yang berilmu
tanda rahmat atas dirimu

hormat akan orang yang pandai
tanda mengenal kasa dan cindai

ingatkan dirinya mati
itulah asal berbuat bakti

akhirat itu terlalu nyata
kepada hati yang tidak buta